Minggu, 28 Agustus 2022

Pasar Kangen 2022: Ajang Reuni Craftpreneur Perempuan

Halo, Sahabat Dafa!
Alhamdulillah bulan Agustus 2022 menjadi kesempatan baik buat kami dan teman-teman craftpreneur untuk bisa bertemu dan berkolaborasi di event bazar Pasar Kangen 2022. Bersyukur juga, setelah tiga tahun revent tahunan ini bisa kembali digelar di Taman Budaya Yogyakarta tepatnya tanggal 18-27 Agustus 2022, yaah meskipun pada tahun ini kami kebagian booth di sisi belakang :(.
 
 
foto by: risao
    


Tahun 2022 ini dafa creARTive kembali kolaborasi bareng Jenthik Manik, Sweetpeppermint, Green Rain, dan Uji Handayani. Meskipun kebagian di sisi belakang, tetapi yang berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya adalah tahun ini jumlah booth lumayan banyakkk dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

foto by: dwiajengvye


foto by: dwiajengvye

Hal yang berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya, mungkin tahun ini kami hanya bisa ikut jaga stand sebentar (tidak penuh) karena harus berbagi energi sebagai pregnant. Tapi beruntungnya teman-teman craftpreneur sangat support sehingga kami banyak dibantu oleh semuanya. Alhamdulillaaah! <3


foto by: dwiajengvye
 
 
Terimakasih Mbak Dhita, Mbak Riana, Mbak Ratih dan Ujii yang udah lovable di event ini. Semoga next event bisa berkolaborasi dengan lebih semangat dan powerful. Semangat berkarya terus berdaya, ya! :))


foto by: dwiajengvye




xoxo,
Dwi Ajeng Vye
founder dafa creARTive

Jumat, 29 Juli 2022

Perbaiki Mindset sebagai Pengusaha Sebelum Naik Kelas!


Pada hari Senin-Rabu, 25-27 Juli 2022 dafa creARTive berkesempatan ikut kegiatan pelatihan Peningkatan Kapasitas Produksi yang dilaksanakan oleh Dinas Koperasi UKM DIY di Hotel Tara Jl.Magelang Sleman Yogyakarta. Kegiatan yang diikuti oleh sekitar 60 pelaku UMKM di wilayah D.I.Yogyakarta ini diisi oleh narasumber dari tim BHMTC (Bio Hadi Kesuma Training Center) yakni Mas Bio, Mas Rama Trishel, Mbak Annisa dari Ipang Production dan juga Mbak Betty dari Nayo Yogurt.

Hal yang menarik dari pelatihan kali ini, meskipun judulnya adalah Peningkatan Kapasistas Produksi tetapi kalau kami boleh menyebutnya lebih pada seperti class mind teraphy. Itu karena kami merasa pembenahan mindset yang diberikan di awal ini semacam langkah dasar dalam menjalankan bisnis. Jadi kalau mindsetnya udah bener dalam artian mateng dan siap, maka rangkaian proses dalam pengelolaan bisnis itu bisa sangat dijalankan termasuk peningkatan kapasitas produksi. Bersyukur sekali sih ikut di pelatihan kali ini karena berbeda dari teori-teori serupa yang pernah dipelajari.

Dari sekian bahan isi materi pelatihan kemarin, nih kami bagi beberapa poin yang bisa juga kamu pelajari:

1. Pentingnya konsep 5R/5S Kaizen dalam menjalankan bisnis, yaitu Seiri (Ringkas), Seiton (Rapi), Seiso (Resik), Seiketsu (Rawat), dan Shitsuke (Rajin).

2. Ketika ada masalah, maka diusahakan agar berhenti sejenak dan memetakan masalahnya agar pengusaha bisa fokus pada solusi, bukan masalah.

3. Menjadi fokus pada spesialis produk tertentu agar memiliki ke-khas-an produk.

4. Pelaku UMKM direkomendasikan untuk masuk di pasar menengah agar mendapatkan harga yang baik.

5. JIka masih kerja sendiri, maka perlu ada pembagian jam kerja (fokus mengerjakan manajemen dan keuangan) dan jam produksi (fokus mengerjakan produksi) agar bisnis berjalan stabil.

6. Lanjutan dari konsep 5S/5R Keizen diturunkan menjadi alur kerja, diturunkan lagi menjadi Standar Operasional Prosedur (SOP), diturunkan lagi menjadi pendataan alat yang benar-benar dibutuhkan dalam bisnis, dan bermuara pada tahapan QC (Quality Control).

7. Pengusaha yang pernah merasakan menjadi karyawan / ikut bekerja di perusahaan orang lain, diharapkan dapat melakukan kedisiplinan di usaha milik sendiri sebagaimana saat masih bekerja di tempat orang lain, misal: ada jam kerja teratur, mendapatkan gaji bulanan, dll.

8. Produk merupakan solusi untuk permasalahan yang dihadapi orang lain. Sehingga perlu dilakukan survey pasar dan menyasar pada calon konsumen yang tepat sesuai permasalahan yang dihadapinya.

9. Kita adalah brand ambassador usaha/produk kita, sehingga diusahakan selalu membawa atau menggunakan produk kita sendiri di manapun agar orang lain mengenali produk kita.



 
Itu sih ringkasan poin yang kemarin kami dapatkan. Bisa jadi poin tersebut berbeda dengan yang didapatkan oleh pelaku UMKM yang lain karena beda orang juga beda sudut pandang dalam memahami yaa. Penjelasan lebih detail mungkin bisa bagi di tulisan-tulisan yang akan datang, mudah-mudahan yaa. Yap, meskipun singkat kali ini tapi semoga bermanfaat ya!
 
 
 
xoxo,
Dwi Ajeng Vye

Minggu, 19 Juni 2022

Pentingnya Perempuan Rajin Upgrade Ketrampilan


 


Terlepas dari suami bekerja atau tidak, menjadi perempuan teteup perlu memiliki independensi ekonomi. Bukan untuk bersaing ya, tapi untuk bisa saling bantu cukup-mencukupi. Namanya juga hidup, pasti ada fase rezeki sedang lebih, lancar, seret, minus, minus kuadrat dst. Apapun kondisinya kita dituntut untuk serba siap dan siap menghadapi perubahan. Pengalaman pandemi kemarin sudah sangat banyak mengajari kita tentang itu. Apalagi anak makin besar, makin ke sini tanggungjawab orang tua makin banyak. Makin ke sini biaya pendidikan, biaya hidup, biaya kesehatan dan biaya lain-lain juga makin besar ya buuk.


Terlepas dari status kita lulusan apa, sekolah di mana, fase cemas akut yang saya alami jelang lulus kuliah dulu justru lebih banyak bertanya dalam diri "setelah lulus dan dapat ijazah, saya mau ngapain ya? Saya bisa apa saja ya? Apa yang nanti bisa saya perbuat secara nyata di masyarakat? Apa artinya nilai bagus dari sekolah bagus kalau saya ternyata nanti tidak bisa berbuat sesuatu yang bermanfaat dan bermakna di lingkungan saya?" dan pertanyaan2 kecemasan tentang "pertanggungjawaban diri" lainnya. 

Dan, daripada sibuk berlama2 pasif menunggu jawaban lamaran pekerjaan, kita bisa loh memulai obah membangun lapangan kerja sendiri. Ya minimal untuk diri kita sendiri, Alhamdulillah kalau juga punya cita2 untuk orang lain semoga diijabahi Yang Maha Baik. Aamiin yaa. Terlepas dari suara2 miring "lulusan xxx kok cuma kerja di rumah, kok cuma kerja begini begitu aja?". Yaah, kalau saya ya udah sih biarin, toh mengutip tagline produk apa ituu?๐Ÿคญ ~manis(pahitnya)nya hidup kita yang tentukan~. Bukan orang lain๐Ÿ‘Œ๐Ÿป.

 Justru berwirausaha itu sebuah keberanian, berdamai dengan ketakutan2 dan seni membangun strategi menghadapi resiko A B C dst, solusi nyata untuk mengurangi pengangguran dan ketidakberdayaan. Juga jadi sebuah langkah menyayangi diri sendiri, menghargai diri kita sendiri, menghargai potensi/skill diri, meyakini diri bahwa kita bisa loh berdaya secara mandiri, plus menjadikan diri kita BERNILAI. Ujung-ujungnya sih juga akan turut membantu meningkatkan perekonomian negara karena kita jadi rutin bayar pajak ya๐Ÿ˜. 


Itu sih (baru) sedikitnya alasan kenapa perempuan perlu banget banget punya ketrampilan, menekuninya dan wajib  mengupgradenya. Termasuk Ibu2 SRIMPY binaan Divisi Pemberdayaan Ekonomi Pedesaan BAZNAS Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS)  RI dan Rumah Pintar Pijoengan ini yang kemarin lusa semangat banget belajar bikin pola dan potong bahan seragam anak. Harapannya supaya ke depan mereka jadi lebih terampil dan mampu menjadikan ketrampilannya sebagai modal pendukung usaha menjahit, yang berujung pada peningkatan kesejahteraan ekonomi keluarganya. Aamiin๐Ÿ™๐Ÿป. Maturnuwun Ibu Han Riana Rahmawati sudah berbagi kesempatan dan ketrampilan, sehat terus Buu๐Ÿฅฐ๐Ÿค—.

Semangat terus bertumbuh, Ibu-Ibuu dan para perempuan hebat!๐Ÿ’š


xoxo,
Dwi Ajeng Vye

 

Senin, 13 Desember 2021

Bereksperimen Bersama Totebag by Dwi Ajeng Vye


Inget banget jaman belum punya mesin jahit dulu kami menjahit dan berkarya jahit benar-benar manual menggunakan tangan. Capek? pasti. Tapi apalah daya, saat itu memang sedang jaman skripsi dan kuliah akhir jadi anggaran dana belum prioritas untuk beli mesin jahit.

Di sela-sela proses menjahit manual, pertama kalinya kami membuat totebag yang bisa kamu baca sekaligu coba praktikkan misal kamu juga belum punya mesin jahit. Seperti apa sih pengalamannya? yuk baca cerita lengkapnya di link berikut 

 

Berekesperimen Bersama "Totebag" by @dwiajengvye

Minggu, 12 Desember 2021

Pentingnya Label untuk Membangun Brand

 

photo by: ©dafacreARTive

 Beberapa bulan terakhir bingung mencari nomor kontak tempat langganan cetak label yang berada di Sleman tetapi berbulan-bulan itu pula nihil. Kami pikir, daripada mencari-cari lagi tempat cetak label yang baru lebih baik kembali lagi ke tempat lama karena udah pernah cetak 2 kali dan puas dengan hasilnya. Nah, karena stock label mulai menipis Alhamdulillah..akhirnya nekad mencari tempat cetak label via shopee dan ketemu lah di sana yang berlokasi di Jakarta. Cekout dan sekitar 7 hari label udah langsung sampai di tangan. Secara harga sih memang hampir mirip lah 11-12, tetapi secara waktu memang yang ini lebih cepat dibandingkan tempat cetak label lokal Jogja yaitu sekitar 15 hari. Cumaaa..setelah label udah dateng, memang ada sedikit perbedaan di bagian desain. Entah memang agak diubah sedikit atau pengaruh teknis mesin cetakannya. Yaudah sih, semoga label bisa cepat habisbis dan nanti bisa pesan lagi lagi dengan desain yang lebih bener :D

 Ngomong-ngomong tentang label, percaya nggak sih bahwa label itu memiliki pengaruh yang besar dalam membangun brand usaha kita? Memang hanya kecil gitu sih, tetapi setelah kami mencoba menggunakannya sekitar 7 tahun berjalan ini Alhamdulillah sangat membantu mengenalkan brand kami kepada customer maupun masyarakat umum. Dengan menggunakan label di setiap karya kita, orang-orang menjadi tau tentang identitas kita, "OH INI TOH KARYA DAFA CREARTIVE?".

Saking pentingnya, kadang sayang juga ketika membuat karya tetapi lupa menempatkan label padanya. Kalau lupa kayak gitu biasanya kami akan langsung menyelinapkan hangtag atau stiker di dalam produk kami. Minimal sebagai identitas bahwa produk tersebut adalah karya kita.

 Kalau kamu gimana, apa udah punya label juga? :)



 With love,
founder dafa creARTive



Minggu, 14 November 2021

Syal Batik by dafa creARTive untuk Sarasehan Budaya "Srimartani Misuwur: Ngudi Lestarining Budaya"

foto by: dafa creARTIve

 


Halo Sahabat DAFA!

Beberapa bulan yang lalu bersyukur dafa creARTive berkesempatan mengkaryakan selendang syal batik untuk acara pokdarwis @wisatasrimartani dan pemerintah Kalurahan Srimartani yang diselenggarakan di Dusun Sanansari, Kalurahan Srimartani. Acara ini merupakan bagian dari Srimartani Misuwur dalam bentuk Sarasehan Budaya bertajuk "Ngudi Lestarining Budaya".

Pembuatan syalnya ini cukup mepet yaa, karena baru H-2 baru masuk ke kami. Beruntungnya kami masih ada stok kain batik yang ternyata masih cukup untuk membuat 4 syal.


foto by: dafa creARTive

Kalau ditanya, sebenarnya dafa creARTive itu produksi apa sih? kok macam-macam mau dibuat.hihi

Yang belum kenal kami, sebenarnya dafa creARTive itu fokus di creative art n craft projects . Identik ke handmade, custom dan kreatf jahit. Jadi selain menjual produk, kami juga melayani kolaborasi atau kerjasama ya Sahabat. Apapun kebutuhan kerajinan kreatif jahitnya, insyaAllah kami siap membuatkan.


Dalam acara ini dihadiri oleh Bapak Bupati Bantul @abdulhalimmuslih , Bapak Lurah Srimartani @mulyana1640 yang tampak hangat menggunakan syalnya, serta para aparat pemerintah Kalurahan, stakeholder dan warga Srimartani.

Dokumentasi acara selengkapnya dapat ditonton melalui youtube Bantul TV ya, Sahabat! :)


Terimakasih ya teman-teman pokdarwis Srimartani atas kesempatannya. Semoga next time bisa bekerjasama lagi.




 With love,
founder dafa creARTive